BISNIS

Dukung Udara Sehat, Sharp Luncurkan Purefit Mini

Permasalahan polusi udara sudah menjadi polemik global yang tak kunjung usai. Tidak hanya terjadi di luar ruang, polusi udara dalam ruang pun merupakan ancaman bagi kesehatan yang perlu di waspadai.
Melansir informasi yang dikeluarkan oleh United States Enviromental Protection Agency (EPA), jika kadar polutan dalam ruangan memiliki tingkat 2 hingga 5 kali, bahkan hingga sampai 100 kali lebih tinggi daripada kadar polutan di luar ruangan. Namun sayangnya, masih banyak masyarakat Indonesia yang belum menyadari hal tersebut, mereka masih menganggap bahwa kondisi di dalam ruangan akan lebih aman dari berbagai ancaman polusi yang berbahaya. Nyatanya, kondisi kualitas udara dalam ruang yang buruk, memiliki dampak yang lebih berbahaya dari polusi udara di luar ruangan karena kebanyakan orang menghabiskan sekitar 90 persen waktu mereka di dalam ruangan.
Banyak penyebab polusi udara dalam ruang terjadi, salah satunya adalah ventilasi udara buruk yang menyebabkan debu, proses pembakaran dalam rumah tangga seperti rokok, memasak, bahan kimia pembersih, bulu binatang, tungau, jamur dan serbuk terjebak dalam ruangan, hingga menyebabkan polusi udara dalam ruangan memiliki dampak yang lebih mematikan, kualitas udara yang buruk dapat menyebabkan gangguan kesehatan seperti pneumonia, sakit kepala, sakit tenggorokan, sesak nafas, bersin, iritasi pada mata, stroke hingga Jantung.
Dilatarbelakangi hal tersebut, Sharp selaku produsen produk penjernih udara yang dilengkapi dengan teknologi Plasmacluster bekerjasama dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk bersama -sama mensosialisasikan penting-nya menciptakan udara sehat di dalam ruangan di tengah masyarakat, hal ini merupakan salah satu komitmen Sharp untuk berkontribusi dalam menjaga kesehatan dan kesejahteraan konsumen setianya di seluruh dunia melalui produk dan teknologi yang diciptakannya.
“Sudah lebih dari 20 tahun Sharp mengembangkan teknologi Plasmacluster, selama itu pula Sharp terus melakukan penelitian guna meningkatkan fungsi dari produk penjernih udaranya agar dapat memberikan ekstra perlindungan dalam menjaga kesehatan konsumen setianya. Melalui kerjasama dengan Ikatan Dokter Indonesia, kami berharap kami dapat berkontribusi lebih banyak dalam meningkatkan kesadaran masyarakat dalam menciptakan udara yang sehat di rumah mereka,” kata Shinji Teraoka, Presiden Direktur, PT Sharp Electronics Indonesia.
“Ciptakan Udara Sehat Untuk Indonesia’ menjadi slogan yang diangkat guna meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menghadirkan kualitas udara yang bersih, sehat dan segar di dalam rumah. Pesan ini sangat sesuai dengan fungsi air purifier dan teknologi Plasmacluster milik Sharp. Seluruh produk air purifier Sharp dibenamkan ion generator yang menghasilkan Ion Plasmacluster bermuatan positif (H + (H2O) m) dan ion bermuatan negatif (O2– (H2O) n) yang dilepaskan ke udara secara bersamaan. Ion positif dan negatif secara instan mengikat pada permukaan bakteri di udara, jamur, virus, alergen, dan sejenisnya, kemudian mengubahnya menjadi radikal OH (hidroksil) yang memiliki daya oksidasi sangat tinggi. TeknoIogi Plasmacluster menjadi teknologi pemurnian udara unik yang bekerja untuk menekan aktivitas bakteri, dll, dengan memecah protein di permukaan tubuh mereka melalui reaksi kimia. Teknologi Plasmacluster mampu menghilangkan bau, melumpuhkan virus, bakteri dan kuman serta mengurangi pertumbuhan jamur dan listrik statis,” tambahnya.
Teknologi ini telah dipatenkan oleh Sharp dan sudah lebih dari 40 lembaga riset di dunia melakukan uji coba kemampuan Plasmacluster dalam melumpuhkan 99.9% beragam virus penyakit pernafasan dan mampu meningkatkan konsentrasi pada pengemudi kendaraan. Saat ini Sharp menjadi satu-satunya brand elektronik yang memiliki jajaran produk air purifier terlengkap di Indonesia yang memiliki beragam fungsi, seperti pengatur kelembaban ( humidifier / dehumidifier ) pada ruangan, memurnikan ruang kabin kendaraan, dan personal care.
“Kami dari Ikatan Dokter Indonesia sangat mengapresiasi Sharp Indonesia yang memiliki komitmen untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga kualitas udara di dalam ruangan. Dampak polusi udara dalam ruang ini menjadi salah satu penyebab masalah kesehatan yang utama di Indonesia. Sesuai dengan program kesehatan pemerintah Republik Indonesia, kami berharap melalui kampanye ini kami dapat meningkatkan kesadaran masyarakat hingga dapat menyukseskan program pemerintah dalam mengurangi kasus angka kematian akibat Pneumonia yang terjadi di Indonesia”, jelas . Dr. Ulul Albab, Sp.OG, Sekretaris Jenderal Ikatan Dokter Indonesia (IDI). (rls)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Verified by MonsterInsights