NASIONAL

Sindikat Judi Online Jaringan Internasional Terbongkar, Nilai Transaksi Rp500 Miliar

Radarkarawang.id- Judi online tidak hanya dioperasikan oleh Warga Negara Indonesia (WNI) tapi juga Warga Negara Asing (WNA). Bahkan, sawah satu WN Taiwan menjadi otak dibalik maraknya judi online di sejumlah wilayah di Indonesia.
Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri mengungkap kasus judi online jaringan internasional. Tak main-main, nilai transaksi jaringan ini mencapai Rp 500 miliar. “Modus operandinya adalah para pelaku bagian dari sindikat bandar judi internasional yang dipimpin oleh warga negara Taiwan berinisial K,” ujar Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Pol Djuhandani Rahardjo Puro di Bareskrim Polri, Senin (8/7), seperti dikutip dari Jawa Pos.
Djuhandani menuturkan, kasus judol dan pornografi ini diungkap di enam provinsi. Pertama di Jakarta Selatan dan Jakarta Barat. Lalu di Bandung, Jawa Barat. Kemudian di Tangerang, Banten; di Semarang dan Jepara, Jawa Tengah; di Klungkung, Bali; dan Makassar, Sulawesi Selatan. “Mereka memiliki server yang berada di Taiwan dan kantor operasional yang berada di Tangerang Karawaci,” imbuhnya.
Sementara 8 tersangka itu masing-masing berinisial CCW berperan sebagai marketing. Lalu SM sebagai Customer Service. Kemudian WAN selaku agen, serta KA, AIH, NH, DT, ST sebagai host live streaming. Polri menemukan dua situs judol yang beroperasi sejak Desember 2023 hingga April 2024, yakni hot51 dan 82gaming. “Pada situs hot51 tersedia dua layanan yaitu layanan judi online dan layanan live streaming pornografi. Dalam hal layanan live streaming sindikat ini merekrut agen yang bertugas mencari streamer atau host,” paparnya.
Kedua situs tersebut, kerap berganti domain untuk menyamarkan kontennya. Pada situs Hot51, bukan cuma judol, disuguhkan pula live streaming pornografi. Layanan pornografi dibawakan oleh seorang host berpakaian minim hingga berhubungan intim saat live. “Adapun host tersebut melaksanakan live streaming sambil berpakaian minim atau seksi sampai dengan tidak berpakaian dan berhubungan intim. Sedangkan agen bertugas mengatur jam kerja dan mencatat kinerja host secara pendapatan host ataupun atau gaji maupun bonus,” terangnya.
Kini Polri masih memburu WN Taiwan berisial K yang diduga berperan mengotaki jaringan ini. Dia telah ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO). Dari tangan para tersangka, polisi menyita beberapa barang bukti. Seperti 14 unit ponsel, 2 laptop, dan 16 perlengkapan live streaming. Mereka dijerar Pasal 303 KUHP dan atau Pasal 45 Ayat 1 dan 3 Juncto Pasal 27 Ayat 1 dan 2 Undang-undang Nomor 1 tahun 2004 tentang perubahan kedua atas Undang-undang Nomor 11 tahun 2008 tentang ITE dengan ancaman hukuman maksimal 10 tahun dan denda maksimal Rp10 miliar. (asy)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Verified by MonsterInsights