Penerima Beras Welas Asih Tiap Tahun Bertambah

SASAR JOMPO: Penyaluran beras welas asih untuk lansia di Purwakarta.

PURWAKARTA, RAKA – Penerima bantuan beras welas asih tiap tahun jumlahnya terus bertambah. Tahun ini Pemerintah Kabupaten Purwakarta menganggarkan Rp625 juta untuk pengadaan beras yang diperuntukkan bagi lansia. Kepala Dinas Pangan dan Pertanian Kabupaten Purwakarta Sri Jaya Midan mengatakan, anggaran tersebut untuk membeli beras sebanyak 50 ton. Beras tersebut, dibagikan kepada 10.000 warga Purwakarta yang masuk dalam kategori kurang sejahtera dan rawan pangan. “Beras welas asih ini, merupakan program Bupati Purwakarta. Tujuannya untuk meningkatkan ketahanan pangan tingkat rumah tangga, serta meringankan beban masyarakat yang terindikasi rawan pangan,” ujar Midan, Senin (18/10).

Menurutnya, program beras welas asih ini sudah berjalan selama dua tahun terakhir. Adapun di 2019 lalu, alokasinya untuk 36 ton. Tahun ini, ada peningkatan menjadi 50 ton. Beras ini, dibagikan kepada masyarakat yang rawan pangan. Salah satunya kegiatan dalam Posbindu yang menyasar para lansia. Para lansia itu sudah tidak punya penghasilan lagi. Apalagi jika mereka hidup sendiri tanpa didampingi anak dan keluarganya. “Masing-masing, menerima lima kilogram beras jenis premium,” ujar Midan.

Sementara itu, Kasi Ketersediaan dan Distribusi Pangan Dinas Pangan dan Pertanian Kabupaten Purwakarta Nuniek Ayu K mengatakan, untuk menjalankan program beras welas asih ini pihaknya bekerja sama dengan Bulog. Terutama dalam pengadaan berasnya. Dikatakannya, beras welas asih yang dibagikan kepada masyarakat jenisnya premium atau harganya Rp12.500 per kilogram. “Saat ini, yang tersisa tinggal 700 paket lagi. Pada anggaran perubahan ini, kita mengajukan lagi sebanyak 14 ton,” jelas Nunik. (gan)